3 Putri Manja Jalan-jalan

Tanggal 23 april kemarin jadi hari yang paling excited dalam hidup aku, soalnya setelah sekian lama dan susah banget nemuin jalanya (akhirnya) aku, nanath, Umi (kiki kusni) bisa travelling bertiga. Maklum kita para pekerja weekend susah banget cari libur, pasti kalo ada aja salah satu dari kita yang nggak bisa. Awalnya rencana kita bertiga itu ke Korea, semuanya berjalan dengan lancar dan damai sampai tepat H-2minggu or less, pihak travel ngebatalin dan mundur jadwal, wuah… kita ngamuk kaya apa.. dipikirya mungkin kita orang-orang pengangguran yang gak ada kerjaan, jadi seenaknya mundur 2-3 hari. SUMPAH KECEWA BERAT dengan travel agent, tapi nggak mungkin juga kita sampe nggak kemana-mana, ngenesnya lebih berasa. AKHIRNYA, kita memutuskan untuk TIDAK menggunakan jasa travel agent, dan re-arrange perjalanan kita sendiri. dengan segala pemikiran satu dan lain hal akhirnya kita memutuskan untuk ke HONGKONG, yang paling utama kita pengen banget ke disneyland sih, seenggaknya pelipur lara kita disana bisa teriak-teriak. Kebahagiaan lainya buat aku, kalo ke Hongkog suami bisa nyamperin soalnya nggak begitu jauh dari Wuhan, dan ongkos pesawatnya pu tidak terlalu mahal. Awalnya dua putri itu (nanath dan umi) protes karena tadinya kita rencana travelling bertiga malah jadi nganterin aku sama suami honeymoon. wakakaka gak apa-apalah kan kapan lagi. Akhirnya terbentuklah formasi kita berempat (suami aku menyusul ketemu di Bandara)

Dari awal perjalanan, udah yakin pergi sama mereka berdua gak akan lepas dari hal-hal konyol, karena aku sama nanath orangnya super clumsy dan umi beneran super emak-emak, jadilah kerempongan kerempongan itu datang bertui-tubi. kalau kalian sempet mantengin insta story aku atau nanath selama disana, keliatan banget kita anaknya masa kecil kurang bahagia :)) dan penuh dengan drama, mulai drama nanath handphone ketinggalan di mobil lah padahal ada di tasnya, sama tiket pesawat jatuh di toilet, aku yang heboh cariin pasport dll (itu baru insiden di bandaranya aja loh :)) aku bakal ceritain detail sih, semoga masih inget yaa karena ini perjalananya udah hampir 2 bulan.

Pesawat kita take off pkl. 04.30 dengan menggunakan Malaysian Airlines, long short story akhirnya kita sampe di Hongkong pukul 13.00 dan suami aku udah nunggu di bandara Hongkong. meskipun Hongkong termasuk kota maju yang besar dan banyak turis asing kesana, nggak menjadikan penduduknya pintar berbahasa inggris, jadi waktu beli octopus card kita agak bingung soalnya gak semua dari mereka mengerti bahasa inggris, untungnya suami aku bisa bahasa China jadi kita nggak perlu susah-susah pake Bahasa Isyarat (ada manfaatnya juga kan bawa dia heheh..), untuk menuju hotel kita menggunakan shuttle bus langsung ke kawasan Tsim tsa sui. Kawasan tersebut termasuk pusat kota dimana semua ada disana, mulai pusat perbelanjaan murah sampai mahal, pusat kuliner dan hotel hotel juga banyak disana. Kami semua menginap di hotel BEST WESTERN.

Nah disini ke-belet-an di mulai, judulnya BELET (baca; Bodoh) part sekian karena sebelumnya kita mengalami belet-belet yang sebelumnya di Bandara Indonesia.

Turun dari shuttle bus ternyata gak berhenti langsung depan hotelnya, kita masih harus jalan kaki sampai tepat ke depan hotel. Ternyata Hongkong lagi musim hujan, jadi suasanya selalu mendung atau kadang hujan rintik-rintik tapi Alhamdulillah nggak sampai hujan besar. Sampai di hotel, aku dan suami langsung ke front officenya, karena kebetulanyang kebagian tugas booking hotel adalah aku. langsung aku kasih kode booking hotel yang aku booking secara online. tapi ZONK! ternyata kode booking aku tidak valid, entah kenapa bisa begitu karena sistem pembayaran situs tersebut memang hanya hold kartu kredit, dan pembayaran dilakukan langsung di hotel yang bersangkutan. Ternyata Best western hongkong tidak menerima sistem seperti itu, jadi bookingan aku dianggap tidak valid. kelimpungan donk kita, secara udah pada cape, jetlag dan mager kalo mau cari hotel lagi musti jalan bawa-bawa koper segede gaban. kalo langsung booking kamar di tempay harganya lumayan bedanya hampir 2x lipat. kalo via online aku booking di harga Rp. 750,000 tapi kalau kita langsung bayar di hotel ratenya jadi 1,350,000/room . lumayan banget kan bedanya.

Disitu muka umi sama nanath udah pada asem :)) ya kebayang sih perjalanan dari subuh dan sampe jam 15.00 gak bisa masuk kamar, gagal semua rencana yang tadinya mau keluar lagi sore, orang jam segitu aja belum dapet kamar. akhirnya kita booking online lagi via traveloka dan langsung dibayar via kartu kredit, lumayan ribet dan karena gak langsung ter konfirmasi pembayaranya. Setelah kurang lebih nunggu 45 menit, akhirnya kita dapet kamar :(( thanks God, kalau nggak dijamin aku yang bakalan kena semprot mereka.

Malemnya kita berencana makan malem di salah satu restaurant halal yang udah terkenal di Hongkong namanya Ma’s restaurant. Kalau dilihat dari Maps sih jaraknya nggak begitu jauh, tapi kalo musti jalan kaki kayanya nggak mungkin, dan musti naek bus juga PR musti ke tempat pemberhentianya. Akhirnya, kita memutuskan untuk pake Uber. ternyata disana uber cukup banyak, gak sampai 5 menit menuggu Uber pesenan langsung datang. Awalnya kita agak bingung nyari mobilnya yang mana, karena kita gak ngerti tulisanya ya kita pikir uber disana sama kaya indo, mobil-mobil sekelas avanza atau mbilio paling kece. Tapi pas dateng.. JENG JENG mobil sport hybrid yang entah apa itu, pokoknya kita katro banget liatnya karena tercengang, keluar masuknya juga ati-ati banget takut gores :)) pas bayar juga harganya nggak terlalu mahal cuma sekitar 45rb, yah standar lah. coba di Indo ada supir uber bawa mobil kek begitu, udah dikeceng orang-orang :))

Sampai di Ma’s restaurant lumayan rame, dan isinya kebanyakan orang indonesia ternyata. kita gak banyak mikir dan langsung pesen-pesen aja soalnya udah kelaperan. sayang aku gak sempet foto restaurant atau makananya. harganya cukup mahal kalo di rupiahin, tapi makananya enak. dan seperti biasa kita kalap banget pesennya

DISNEYLAND!!!